Panduan Menuju Kedai Kopi untuk Yang Tidak Bisa Membedakan Kanan-Kiri

Dari daerah deretan tiang listrik banyak banget di Banteng kamu ke utara
          Waspadai: kompleks mewah Balai Hinggil di timur jalan
Setelah Balai Hinggil dilewati
Masih di timur jalan,
Terdapat papan petunjuk rumah makan SS
         Jumpai: Pertigaan lalu beloklah ke selatan
Ikuti jalan ke selatan sampai 500 meter
Ivy ada di barat jalan

Di tengah jalan tiba-tiba teringat anak SMP berangkat ke sekolah
Dan teman-temannya tertawa karena sepatunya terbalik;
dan ia tidak merasa kakinya bermasalah.

Nostalgi dan ketakutan                                         a-temporal, a-spasial:
                                                                         tak tau arah:  tan keno kinoyo ngopo
Padahal malam ini mau berangkat bersenang-senang

                                                             Setelah waspada:
akhirnya sampai di tempat tujuan.
Sempat kesasar cukup jauh karena tergesa-gesa ingin cepat sampai tapi lupa
kalau sulit membedakan kanan kiri di jalan lempang.

Sementara seorang sudah berusaha memberikan cara alternatif terbaik memandu isi pikiran agar tak kacau di perjalanan

Setiap perjumpaan harus diwaspadai, ahh tapi ini jadi semacam keharusan membedakan mana yang abadi dan mana yang akan pergi seperti juga harus membedakan kanan dan kiri. Malam ini hanya harus ketawa, bersenang-senang.

(Terimakasih untuk HanzSinelir yang telah memberi petunjuk jalan yang asik via Whatsapp dan kemudian jadi bagian pembuka tulisan ini: dari daerah deretan tiang listrik…….Ivy ada di barat jalan.)

Advertisements

Non-Spesifik: Tentang “Aku” yang Tak Bisa Terkatakan, Telah Dikatakan oleh yang Bukan Aku

 

for blog - non-spesifik ilustraSeperti biasanya, saya tidak punya rutinitas membeli buku puisi, juga bukan pengemar “berat” puisi. Non-Spesifik saya beli karena sebelumnya saya telah mengikuti tulisan-tulisan Anya di website pribadinya. Yang jelas, sekali waktu ketika jenuh dengan banyak hal, saya membaca puisi, atau membaca laman wordpress beberapa penulis yang saya ikuti. Non-Spesifik datang pada saya dalam alur seperti itu. Menyela rutinitas menjemukan kehidupan urban, mengajak menikmati sekitar, merasai getir yang biasanya sengaja dilupakan dalam setiap perjalanan.

Non-Spesifik bisa bicara banyak hal. Setelah membaca beberapa kali saya pikir buku Gratiagusti Chanaya Rompas ini bukan buku kumpulan puisi dalam pengertian konvensional. Anya seolah ingin menjadikan setiap peristiwa sebagai pengalaman puitik. Kegelisahan akan banyak hal. Keinginan untuk menuliskan banyak hal; yang bisa dikatakan, maupun yang tak bisa dikatakan. Jika penyair perempuan Toeti Heraty punya frasa amuk badai antara insan, Non-Spesifik bisa menambahi dengan amuk badai dalam insan.

Terbagi dalam tiga episode, Non-Spesifik membuka episode I dengan: deru yang risau, menganggu tidurmu, atau apalah itu yang kini menghuni kolong ranjangmu. Episode I adalah jaringan rumit yang tertenun dari banyak peristiwa dalam kepala Anya; amuk badai dalam insan. Anya tidak hanya memancingmu masuk dalam kolong gelap di bawah tempat tidurnya, tapi juga masuk dalam kolong tempat tidur orang-orang disekitarnya; amuk badai antara insan.

***

Continue reading